UPDATE Data Pantauan Tinggi Muka Air (Senin, 27 Januari 2014, Pkl 16.00 WIB : Katulampa 50 cm (Siaga 4/Normal) - Pesanggrahan 85 cm (Siaga 4/Normal) - Angke Hulu 130 cm (Siaga 3/Waspada) - Cipinang Hulu 90 cm (Siaga 4/Normal) - Sunter Hulu 50 cm (Siaga 4/Normal) - Depok 140 cm (Siaga 4/Normal) - Manggarai 710 cm (Siaga 4/Normal) - Karet 440 cm (Siaga 4/Normal) - Waduk Pluit -150 cm (Siaga 4/Normal) - Pasar Ikan 130 cm (Siaga 4/Normal) - Pulo Gadung 400 cm (Siaga 4/Normal) - Sunter Utara 86 cm (Siaga 3/Waspada) - Sunter Selatan 16 cm (Siaga 4/Normal) - Krukut Hulu 75 cm (Siaga 4/Normal)

Mahasiswa Ubaya ciptakan alat bantu berhitung Clever Darts

Ditulis pada 25 Jun 2016
oleh :

Untitled-1itoday  – Sebanyak empat Mahasiswa Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Surabaya (Ubaya) yaitu Abi Zennapaty, Ali Al-Hureiby, Aisyah Wida Sari, dan Irma Novia Pohan menciptakan alat bantu belajar berhitung untuk siswa SD bernama “Clever Darts”.

“Clever Darts terinspirasi dari permainan lempar panah. Clever yang berarti pintar dan darts yang berarti lempar panah, namun anak panah dibuat tumpul supaya aman ketika dipermainkan,” kata mahasiswa Ubaya, Abi Zannapaty di Surabaya, Rabu.

Ia mengatakan karya Clever Darts merupakan bentuk pemenuhan tugas Kerja Praktek 1 yang dapat membantu siswa SD dalam belajar berhitung dengan cara yang lebih menyenangkan dengan sistem matematika mulai Penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian.

“Saat ini kebanyakan anak-anak belajar melalui gadget tanpa peduli dengan sosial sekitar, maka kami mempunyai inisiatif untuk membuat Clever Darts. Cara yang menyenangkan untuk meluangkan waktu bersama teman sekaligus belajar,” jelas ujar mahasiswa semester 7.

Desain Clever Darts, tambahnya berbentuk lingkaran dengan ketinggian yang bisa disesuaikan dengan anak-anak, sedangjan Pada belakang papan lingkaran terdapat saklar lampu dan kotak untuk menempatkan ring poin serta dart, Jika saklar lampu dinyalakan maka lampu akan berputar mengelilingi lingkar luar papan permainan.

“Papan permainan terdiri dari 2 bagian, yakni papan permainan untuk operasi bilangan penjumlahan dan pengurangan, sedangkan papan kedua untuk permainan operasi bilangan penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian. Di bawah papan permainan terdapat 6 stick berwarna warni untuk tempat memasukkan ring poin, lalu Pada tiang utama terdapat roda untuk lebih mudah dipindahkan,” paparnya.

Dalam permainan ini, lanjutnya terdapat 2 ring poin,yaitu ring poin warna perak plus danring poin merah minus, lalu enam stik yang berada tepat di bawah papan permainan yakni 3 stick milik masing-masing pemain. Stick warna hijau menjelaskan satuan, stick warna biru puluhan, dan stick warna kuning ratusan.

“Cara bermain berhitung menggunakan alat bantu ini adalah tiap pemain diberikan 1 ring poin plus untuk modal awal yang diletakkan pada stik warna hijau. Dalam satu round tiap pemain diberikan 3 kali kesempatan untuk melempar dart, lalu Pemain bisa memilih salah satu hasil sesuai keinginan, dalam satu round pemain sudah mendapatkan 3 soal,” jelasnya.

Menurut dia, proses pembuatan produk ini dimulai dari survei, membuat konsep, membuat desain dengan menggunakan bantuan software Microsoft Visio dan SketchUp, membuat pola, memilih kayu, memotong kayu, dempul, penghalusan tiap bagian, mengecat, memasang elektro, menempelkan stiker, dan tahap akhir merakit.

“Bahan yang digunakan dari kayu multiplek dan dowel, triplek, magnet lembaran, kabel dan saklar, lampu, spons, bulu unggas, baut, magnet, lem, roda, cat, vilcro, dan kertas art paper. Proses pengerjaan alat peraga ini kurang lebih 3 minggu, dimulai dari konsep sampai tahap akhir,” tuturnya.

Selama pengerjaan, ungkapnha kendala yang dihadapi adalah ketika mencari konsep dan memikirkan bagaimana kabel-kabel tidak terlihat pada produk ini agar anak-anak tidak langsung kontak dengan, sehingga Jika tanpa kendala kemungkinan bisa selesai dalam empat hari.

Di sisi lain, penanggungjawab mata kuliah Kerja Praktek 1, Mochammad Arbi Hadiyat, S.Si., M.Si mengatakan Clever Darts adalah karya inovasi mahasiswa yang menggabungkan antara kreatifitas dan metode pembelajaran matematika yang telah didesain secara ergonomis untuk kemudahan dan kenyamanan pengguna.

“Kedepan inovasi produk seperti ini akan lebih sering lagi mengingat perkembangan keilmuan semakin cepat dan menuntut siswa belajar lebih cepat,” tandasnya.

sumber : antaranews.com

Artikel Lainnya